Bagaimana Akhir Perang Dagang As-china

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by politik, Jan 25, 2019.

  1. politik

    politik New Member

    Joined:
    Jan 20, 2018
    Messages:
    188
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Bagaimana akhir perang dagang AS-China? AS dan China hanya mau mengakhiri perang dagang jika mereka mendapatkan “kemenangan” menurut definisi mereka. Kedua belah pihak berusaha mencapai kesepakatan sebelum tanggal 2 Maret, ketika Trump akan meningkatkan tarif atas barang-barang China senilai $200 miliar menjadi 25 persen. Agar Trump dapat menyatakan kemenangan, ia membutuhkan China untuk lebih membuka pasarnya bagi ekspor Amerika, dan menghentikan China memaksa perusahaan-perusahaan AS untuk transfer teknologi. Sementara itu, China membutuhkan Trump untuk menghapuskan atau mengurangi tarif yang dikenakan Amerika Serikat atas barang-barang China senilai $250 miliar.

    Oleh: Doug Palmer dan Wendy Wu (South China Morning Post/Politico)

    Amerika Serikat (AS) dan China hanya memiliki waktu lima minggu untuk menghasilkan kesepakatan yang dapat dipuji oleh kedua negara sebagai “kemenangan” dalam perang dagang, seiring mereka masing-masing meminta yang lain untuk konsesi besar menuju putaran pembicaraan berikutnya di Washington minggu depan.

    Tapi seperti apa sebenarnya “kemenangan” bagi Presiden Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping—dengan asumsi tidak ada pemimpin yang mendapatkan semua yang mereka inginkan?

    Agar Trump dapat menyatakan kemenangan yang ia tetapkan sendiri, ia membutuhkan China untuk lebih membuka pasarnya bagi ekspor Amerika, terutama barang-barang pertanian yang sangat terpukul dalam perang dagang ini. Dia juga ingin menghentikan China dari memaksa perusahaan-perusahaan AS untuk menyerahkan teknologi yang berharga, tetapi langkah seperti itu akan membutuhkan perubahan drastis dari pihak Beijing.

    Sementara itu, Xi terutama membutuhkan Trump untuk menghapuskan atau dengan tajam mengurangi tarif yang dikenakan Amerika Serikat atas barang-barang China senilai $250 miliar. Langkah tersebut akan membantu memulihkan kepercayaan yang sangat terguncang pada hubungan perdagangan AS-China, di saat fundamental ekonomi China memburuk.

    Amerika Serikat juga ingin perjanjian itu memasukkan ketentuan untuk memastikan bahwa China menghormati komitmennya. Bergantung pada seberapa jauh China mau melangkah, itu bisa menjadi titik kompromi yang membuka jalan bagi AS untuk mundur dari beberapa tuntutannya yang lebih sulit.

    Ada yang mengatakan bahwa yang paling bisa dicapai kedua belah pihak dalam waktu dekat adalah “kesepakatan kecil” yang akan mempertahankan tarif saat ini, sementara negosiasi berlanjut.

    “Asumsi dasar saya adalah bahwa menjelang batas waktu, kita akan membuat kesepakatan yang tentu saja tidak akan komprehensif dan tahan lama dengan cara apa pun, tetapi setidaknya memungkinkan kedua belah pihak untuk bernapas dengan mengurangi permusuhan atau setidaknya menghentikan permusuhan di masa depan,” Eswar Prasad, mantan Direktur China di Dana Moneter Internasional (IMF), mengatakan pekan lalu dalam sebuah pidato di Washington.

    Baca Artikel Selengkapnya di sini
     


Loading...

Loading...

Share This Page