Cryptocurrency Menimbulkan Risiko Bagi Bank, Memperingatkan Komite Basis

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by HOPTION, Mar 15, 2019.

  1. HOPTION

    HOPTION New Member

    Joined:
    Apr 5, 2018
    Messages:
    98
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    1
    Komite Basel tentang Pengawasan Perbankan, sekelompok otoritas perbankan internasional, telah memperingatkan bahwa pertumbuhan cryptocurrency menimbulkan sejumlah risiko bagi bank dan stabilitas keuangan global.

    Komite – bagian dari Bank for International Settlements (BIS), secara luas dianggap sebagai bank sentral bank sentral – menerbitkan pernyataan pada hari Rabu, mengatakan bahwa risiko potensial untuk bank termasuk risiko likuiditas, kredit dan pasar, risiko operasional (termasuk penipuan dan cyber) risiko), risiko pencucian uang dan pendanaan teroris, dan risiko hukum dan reputasi.

    Meskipun bank saat ini memiliki eksposur langsung “sangat terbatas” ke cryptocurrency, lembaga harus tetap “pada tingkat minimum” melakukan uji tuntas yang ekstensif dan mengungkapkan setiap paparan aset crypto untuk meminimalkan risiko, kata komite.

    Lebih lanjut bank harus memiliki kerangka kerja manajemen risiko yang “jelas dan kuat” untuk menangani “tingkat tinggi” risiko yang ditimbulkan oleh cryptocurrency.

    Kerangka kerja manajemen risiko harus “sepenuhnya terintegrasi” ke dalam keseluruhan proses manajemen risiko bank, termasuk yang terkait dengan anti pencucian uang (AML), memerangi pembiayaan terorisme (CFT) dan menghindari sanksi, kata komite tersebut.

    Penilaian “komprehensif” tentang risiko harus dimasukkan ke dalam proses penilaian kecukupan modal dan likuiditas internal mereka, tambahnya.

    Selain itu, badan pengawas harus diberitahu tentang paparan mata uang kripto aktual atau yang direncanakan, bersama dengan jaminan bahwa lembaga telah sepenuhnya menilai dan mengurangi risiko.

    Akhirnya, komite mengatakan bahwa mereka sedang bekerja dengan badan-badan pengaturan standar global lainnya dan Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) untuk sampai pada pedoman tentang “perawatan yang hati-hati” dari paparan bank terhadap cryptocurrency untuk “secara tepat” mencerminkan risiko.

    Juni lalu, BIS mengatakan dalam Laporan Ekonomi Tahunannya bahwa sulit untuk melihat apakah cryptocurrency menyelesaikan masalah ekonomi spesifik apa pun. “Transaksi lambat dan mahal, rentan terhadap kemacetan, dan tidak dapat diukur dengan permintaan,” katanya saat itu.


    DIlansirkan oleh inforexnews.com
     


Loading...

loading...

Loading...

Share This Page