Mengalahkan Strategi Sabuk Dan Jalan China, Bisakah As Melakukannya?

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by politik, Jun 7, 2019.

  1. politik

    politik New Member

    Joined:
    Jan 20, 2018
    Messages:
    225
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Inisiatif Sabuk dan Jalan sebenarnya mengungkapkan kelemahan China, dan bisa Amerika Serikat gunakan untuk membatasi atau mengalahkan pengaruh global Beijing yang kini semakin meluas. Walaupun AS telah menyiapkan inisiatif tandingan, tapi skalanya yang jauh lebih kecil memaksa Amerika untuk bermain kreatif, misalnya dengan menggunakan apa yang disebut sebagai “strategi judo.” Dan walaupun pemerintahan Trump sebagian besar telah menjauhi norma-norma multilateral sebagai dasar kebijakan luar negerinya―”America First”―inilah saatnya bagi AS untuk mengakui bahwa norma-norma ini—yang sebagian besar dibuat oleh Amerika Serikat—melayani kepentingan nasional.

    Oleh: Ethan B. Kapstein dan Jacob N. Shapiro (Foreign Policy)

    Akankah dunia jatuh ke bawah kekuasaan China? Banyak pembuat kebijakan di AS tentu saja mengkhawatirkannya, yang merupakan salah satu alasan mengapa mereka menciptakan International Development Finance Corp (IDFC), yang dijadwalkan akan mulai beroperasi pada akhir tahun ini. Seperti Rencana Marshall, yang pada tahun-tahun pasca-Perang Dunia II menggunakan bantuan ekonomi untuk melawan daya tarik komunisme Soviet di Eropa Barat, IDFC bertujuan untuk membantu AS mendorong balik Inisiatif Sabuk dan Jalan China.

    Lembaga baru itu akan memungkinkan Amerika Serikat untuk lebih menyelaraskan tujuan komersial dan pembangunannya dengan kebijakan luar negerinya di negara berkembang. Tetapi IDFC akan mulai pada kerugian yang signifikan: kemiskinan relatif. Sementara IDFC baru akan memiliki modal sekitar $60 miliar, Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah upaya senilai $1 triliun. Berdasarkan beberapa perkiraan, Pakistan sendiri telah menerima lebih banyak komitmen uang tunai dari China daripada nilai seluruh anggaran IDFC.

    Kekurangan ini menimbulkan pertanyaan tentang apa lagi yang harus dilakukan Amerika Serikat jika ingin serius melawan pengaruh China. Jawabannya adalah menggunakan versi yang oleh beberapa ekonom disebut “strategi judo”—sebuah metode yang digunakan perusahaan kecil untuk bersaing dengan perusahaan besar. Sebagai contoh, perusahaan ritel yang lebih kecil dapat mengalahkan rantai yang lebih besar yang tersumbat oleh infrastruktur berbiaya mahal dengan menjual barang-barang online yang lebih murah. Atau mereka dapat menawarkan pengalaman konsumen yang dipersonalisasi yang menghindari perusahaan yang beroperasi pada skala yang lebih besar.

    Mengenai kompetisi AS-China, strategi judo AS yang sukses harus terdiri dari tiga blok bangunan. Pertama, AS harus memanfaatkan fakta bahwa China melanggar norma-norma internasional dengan kebijakan pinjamannya. Kedua, Amerika Serikat harus menarik perhatian pada korupsi yang mendasari Inisiatif Sabuk dan Jalan. Dan ketiga, para pejabat AS harus secara kreatif menggunakan sumber daya IDFC untuk membebaskan negara-negara yang berada dalam cengkeraman keuangan China.

    Namun, sebelum mencoba bersaing dengan China, Amerika Serikat harus mempelajari tujuan China—yang sering disalahpahami. Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah inisiatif dalam negeri yang dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan struktural dalam ekonomi China dan juga merupakan strategi besar kebijakan luar negeri.

    Mengingat kombinasi demografi yang buruk, meningkatnya permusuhan internasional terhadap kebijakan perdagangannya, dan momok melemahnya permintaan domestik, China tidak dapat mengandalkan pasokan domestik dan permintaan untuk menyelesaikan masalah ekonomi saat ini dan masa depan.

    Baca Artikel Selengkapnya di sini
     


Loading...

Loading...

Share This Page