Pilpres 2019: Akankah Prabowo Kobarkan Semangat Anti-china Jelang 17 April?

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by politik, Apr 8, 2019.

  1. politik

    politik New Member

    Joined:
    Jan 20, 2018
    Messages:
    225
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Indonesia melihat banyak sekali tipuan dan ketakutan di media sosial tentang meningkatnya tingkat investasi Cina dan gelombang masuknya para pekerjanya. Permusuhan menyebabkan kecemasan di kalangan etnis Tionghoa-Indonesia. Jelang Pilpres 2019, hoaks ini juga memicu kekhawatiran bahwa calon presiden Prabowo Subianto bisa menyerah pada kesempatan untuk menyalakan api ketegangan etnis sebelum pemilihan.

    Oleh: Amy Chew (South China Morning Post)

    Ketika calon presiden Indonesia yang penuh harapan untuk Pilpres 2019, Prabowo Subianto, berhadapan dengan kandidat petahana Joko Widodo dalam debat capres ke-4 yang disiarkan di televisi pekan lalu, dia secara mengejutkan menghindari satu topik: investasi Cina.

    Pria berusia 67 tahun itu, terkunci dalam perlombaan yang semakin sempit dengan Jokowi yang berusia 57 tahun, sebelumnya menuduh presiden menjual negara itu ke China dengan mengambil pinjaman infrastruktur, memberi makan sentimen anti-China yang harus dihadapi Jokowi. yang sedang berupaya memenangkan masa jabatan keduanya.

    Jika dia menang, kata Prabowo tahun lalu, dia akan meninjau beberapa proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan besar-besaran di Indonesia, termasuk kereta cepat Jakarta-Bandung senilai US$6 miliar.

    Tetapi ketika Pilpres 2019 di tanggal 17 April semakin dekat, keengganan mantan jenderal bintang tiga itu terhadap masalah Cina tidak banyak membantu meredam keresahan dari kebohongan dan ketakutan di media sosial tentang meningkatnya tingkat investasi Cina dan masuknya pekerja.

    Dari unggahan Facebook tentang pekerja Cina di Indonesia yang diberikan KTP sehingga mereka dapat memilih, sampai China membantu Komisi Pemilihan memperbaiki kotak suara yang rusak, berita palsu telah muncul dengan cepat dan bertubi-tubi.

    Baca Artikel Selengkapnya di sini
     


Loading...

Loading...

Share This Page