Bisnis Crypto Internet Gmo Melaporkan Kerugian $12 Juta Pada 2018

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by HOPTION, Feb 14, 2019 at 11:05 AM.

  1. HOPTION

    HOPTION New Member

    Joined:
    Apr 5, 2018
    Messages:
    84
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    1
    Raksasa IT Jepang GMO Internet telah melaporkan kerugian operasi 1,36 miliar yen, atau sekitar $ 11,75 juta, untuk bisnis cryptocurrency tahun lalu.

    Perusahaan menerbitkan hasil keuangannya untuk tahun fiskal 2018 pada hari Selasa, dengan mengatakan keseluruhan segmen crypto, termasuk bisnis pertukaran dan pertambangan, menghasilkan $ 74,51 juta dalam penjualan bersih untuk 2018.

    Sementara bisnis pertukarannya mencapai laba hampir $ 7 juta selama periode tersebut, profitabilitas unit penambangan GMO terus menurun sepanjang tahun dan mencatat $ 18,3 juta dalam total kerugian. Kuartal keempat melihat kerugian terbesar di segmen penambangan crypto, menyumbang 60 persen dari penurunan hasil penambangan tahun ini.

    Selanjutnya, GMO mengindikasikan bahwa kerugian untuk tahun itu tidak termasuk “kerugian luar biasa” sebesar 35,3 miliar yen (atau $ 319,23 juta) dalam bisnis penambangan cryptocurrency, seperti yang diperkirakan oleh perusahaan pada bulan Desember.

    Pada saat itu, GMO mengatakan akan mencatat kerugian luar biasa, terdiri dari kerugian penurunan nilai dan kerugian dari transfer piutang, karena berhenti membuat dan menjual penambang crypto setelah setahun kondisi pasar bearish.

    Pada hari Selasa, GMO juga mengumumkan perubahan kebijakan untuk bisnis penambangan kripto, termasuk relokasi ke pusat penambangan baru. Perusahaan mengatakan ini karena pangsa penambangannya tidak meningkat seperti yang diharapkan karena kenaikan hashrate, penurunan harga bitcoin tahun lalu dan pembelian “mesin penambangan mahal dari produsen lain, yang menyebabkan penurunan profitabilitas.”

    Dengan demikian, perusahaan sekarang berencana untuk pindah ke wilayah baru yang dirahasiakan pada akhir tahun ini, yang akan dapat menyediakan pasokan listrik yang lebih murah.

    “Biaya listrik di lokasi baru, yang dirahasiakan, kurang dari setengahnya di Eropa Utara, yaitu 7-8 sen per kWh termasuk biaya operasional. Kami percaya relokasi akan berdampak pada pendapatan kami musim panas ini, ”kata GMO.

    Mengenai rencananya untuk stablecoin yang dipatok yen yang disebut GMO Yen Jepang atau GYEN, perusahaan mengatakan pekerjaan berada di jalurnya dan merencanakan peluncuran akhir tahun ini di pasar luar negeri.

    Perusahaan awalnya mengumumkan penerbitan stablecoin yang direncanakan kembali pada bulan Oktober, dalam persiapan untuk pindah ke bisnis pengiriman uang dan penyelesaian blockchain.


    Dilansir oleh inforexnews.com
     


Loading...

loading...

Loading...

Share This Page