Pemilu Kongo Bermasalah, Apa Selanjutnya?

Discussion in 'Berita dan Informasi' started by politik, Jan 18, 2019.

  1. politik

    politik New Member

    Joined:
    Jan 20, 2018
    Messages:
    225
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Republik Demokratik Kongo (DRC) tengah menghadapi sengketa pemilu, di mana hasil kontroversial dari pemilu Kongo tanggal 30 Desember lalu dirasa tidak sah. Terdapat beberapa laporan yang menandakan ketidakberesan seperti kotak suara yang dibuang, orang-orang yang tidak berada di surat suara secara ajaib memenangkan pemilihan lokal, dan sejumlah mesin pemilu masih berfungsi lama setelah pemilu seharusnya ditutup. Jika terbukti benar, penyimpangan ini dapat menimbulkan keraguan lebih lanjut tentang hasil pemilu. Lalu apa selanjutnya yang akan terjadi di Kongo?

    Oleh: Patrick Litanga (Al Jazeera)

    Hasil tak terduga dari pemilu Kongo pada tanggal 30 Desember lalu, membingungkan bahkan para pengamat yang paling berpengalaman di negara itu.

    Jika kita percaya hasil sementara yang diumumkan oleh Komisi Pemilihan Independen Nasional Kongo (CENI) pada tanggal 9 Januari, maka pemimpin oposisi Felix Tshisekedi dengan tegas memenangkan pemilihan presiden dengan 36,6 persen suara. Pemenang kedua adalah Martin Fayulu—pemimpin koalisi Lamuka—yang mencetak 34,8 persen. Dan Emmanuel Ramazani Shadary—kandidat presiden dari koalisi Common Front for Congo (FCC) yang berkuasa oleh Joseph Kabila—berada di urutan ketiga dengan 23,8 persen.

    Namun, koalisi FCC memenangkan pemilihan senator dan legislatif secara telak. Dengan kata lain, setidaknya menurut CENI, rakyat Kongo sangat menolak upaya kepresidenan Ramazani Shadary, tetapi memberikan koalisi yang mendukungnya mayoritas super di senat dan parlemen.

    Hasil membingungkan ini membuat pengamat paling masuk akal dalam pemilu untuk sampai pada kesimpulan, bahwa kemenangan tak terduga Tshisekedi adalah hasil dari kesepakatan jalan belakang antara Tshisekedi dan koalisi FCC yang bertujuan untuk membantu Kabila mempertahankan kendali atas kementerian-kementerian penting dan dinas keamanan, dengan bantuan seorang “Presiden yang bersahabat” di tahun-tahun mendatang.

    Ini bukan skenario yang dibuat-buat. Sebagaimana diatur dalam konstitusi, setelah meninggalkan kepresidenan, Joseph Kabila akan menjadi senator seumur hidup dan memimpin senat. Kita juga dapat berasumsi bahwa koalisi Kabila pasti akan mempertahankan kontrolnya atas militer, urusan luar negeri, keamanan tanah air, anggaran, dan sektor pertambangan.

    Jika asumsi-asumsi ini bertahan, tidak lagi disimpulkan bahwa fokus kekuatan politik Kongo akan bergeser dari kursi kepresidenan ke Senat. Dalam konteks ini, masuk akal untuk mengharapkan koalisi FCC untuk melakukan apa saja dalam kekuasaannya untuk mencegah seorang tokoh politik yang bermusuhan mengambil alih kepresidenan.

    Bisa dikatakan bahwa hasil pemilihan umum 2018 di Kongo suram. Bahkan jika kita percaya bahwa Tshisekedi memiliki dukungan populer yang cukup untuk memenangkan kontes kepresidenan, sulit untuk memahami bagaimana koalisi Kabila kehilangan kursi kepresidenan tetapi memenangkan pemilihan legislatif secara telak.

    Laporan tentang penyimpangan seputar proses pemilu juga menyulitkan siapa pun untuk percaya pada hasil yang diumumkan pekan lalu oleh CENI.

    Baca Artikel Selengkapnya di sini
     


Loading...

Loading...

Share This Page